11 – DOA MALAM YANG MUSTAJAB


DOA MALAM YANG MUSTAJAB

 Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa-sallam bersabda:

 “Barangsiapa terbangun di malam, kemudian ia berdoa ketika bangun : “Tidak ada ilah kecuali hanya Allah semata dan tidak ada sekutu bagiNya, kepunyaanNya segala kerajaan dan pujian, Zat yang Menghidupkan dan Mematikan, di tanganNya segala kebaikan dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu. Maha Suci Allah segala puji bagi Allah, tidak ada ilah yang berhak disembah selain Allah. Allah Maha Besar dan tidak ada daya dan kekuatan kecuali kerana Allah.”
Kemudian berdoa: “Ya Allah! Ampunilah aku” atau dengan doa lain yang mustajab, jika ia bangun dan berwuduk lalu solat, maka solatnya akan diterima.”[1]

 Saya berpesan kepada setiap muslim, apabila ditimpa sesuatu apapun kesusahan, terutama saudara-saudara kita yang berada di Palestin dan negara-negara Islam lainnya supaya mereka hanya berlindung kepada Allah semata dan membaca doa ini dengan disertai usaha-usaha sebagaimana yang telah diperintahkan oleh dinul Islam.

Sejak kemunculan berbagai-bagai aliran (kelompok) dalam masyarakat Islam, maka Islam telah berhadapan dengan serangan dari aliran-aliran tersebut terutamanya dari tarikat-tarikat kebatinan (sufi/tasawuf), para ketua serta penganut kelompok sufi yang fanatek dan ekstrem. Lanjutkan membaca
Iklan

10 – TAHUKAH ANDA TENTANG KITAB DALA ILUL KHAIRAT?


TAHUKAH ANDA TENTANG KITAB DALA ILUL KHAIRAT?

Amma ba’du, Sesungguhnya kitab Dala ilul Khairat tulisan Muhammad bin Sulaiman al-Jazuli telah tersebar di dunia Islam. Terutama dalam masjid-masjid sehingga ramai kaum muslimin yang membacanya. Malah besar kemungkinan mereka lebih mengutamakan kitab ini daripada al-Quran, khususnya di hari Jumaat. Tidak hairanlah jika penerbit berlumba-lumba mencetaknya. Pastinya kerana keuntungan kebendaan dan dunia semata tanpa memperhatikan kerugian akhirat yang akan dialami oleh penerbitan tersebut lantaran buku yang berada padanya itu akan ditulis di punggungnya.[1]

Jika seseorang muslim yang berakal dan kritis terhadap hukum-hukum agamanya mengkaji kitab tersebut, maka pasti ia akan menemukan di dalamnya banyak sekali kesesatan (penyimpangan) terhadap syariat Islam. Adapun yang paling ketara ialah:

1. Penulis telah menjelaskan di dalam mukaddimahnya di halaman 12:
“Dengan bersandarkan kepada Yang Maha Tinggi (Nabi Muhammad)”.
Sebenarnya yang dimaksudkan oleh penulis dalam tulisannya ini ialah Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa-sallam. Lanjutkan membaca

09 – TAHUKAH ANDA APA ITU QASHIDAH AL-BURDAH?


TAHUKAH ANDA APA ITU QASYIDAH AL-BURDAH?

Qasidah (syair al-Burdah) ditulis oleh penyair al-Bushoiry yang sangat popular di tengah-tengah masyarakat, terutama di kalangan orang-orang sufi. Namun, jika kita menghayati maksudnya, maka kita akan dapati isinya sangat bertentangan dengan al-Quran dan Sunnah Rasul sallallahu ‘alaihi wa-sallam, berikut ini huraian syair-syair tersebut:

1). “Wahai orang yang paling mulia! Aku tidak mempunyai pelindung selain engkau ketika datang bencana yang merata”.
Si penyair beristighfar (meminta pengampunan) kepada Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa-sallam sambil berkata:
“Aku tidak menemui seorang yang dapat melindungiku ketika datang bencana yang menyeluruh kecuali engkau.”
Ini termasuk syirik akbar (syrik besar) yang mengekalkan pelakunya di dalam api neraka jika tidak bertaubat dari syirik tersebut. Sebagaimana firman Allah Ta’ala:
وَلاَ تَدْعُ مِنْ دُوْنِ اللهِ مَا لاَ يَنْفَعُقَ وَلاَ يَضُرُّكَ فَاِنْ فَعَلْتَ فَاِنَّكَ اِذًا مِنَ الظَّالِمِيْنَ.
“Dan janganlah kamu menyembah apa-apa yang tidak memberi manfaat dan tidak pula memberi mudharat kepadamu selain Allah, sebab jika kamu berbuat (yang demikian) itu, maka sesungguhnya kamu termasuk orang-orang yang zalim.” YUNUS 10:106 Lanjutkan membaca

08 – TAKUT DAN BERHARAP


TAKUT DAN BERHARAP

 Allah Subhanahu wa-Ta’ala berfirman:

وَادْعُوْهُ خَوْفًا وَطَمَعًا
“Berdoalah kepadaNya dengan rasa takut (tidak akan diterima) dan dengan penuh pengharapan (akan dikabulkan)”. AL-‘ARAF 7:56.
Allah Ta’ala telah memerintahkan kepada sekalian hambaNya supaya mereka berdoa hanya kepada Yang Maha Menciptakan dan Yang diIbadahi oleh mereka lantaran rasa takutkan api neraka dan azabNya. Serta mengharap untuk memperolehi syurgaNya dan kenikmatanNya sebagaimana firmanNya:
نَبِّئْ عِبَادِيْ اِنِّيْ اَنَا الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمِ وَانَّ عَذَابِيْ هُوَ الْعَذَابُ الآلِيْمُ.
“Khabarkanlah kepada hamba-hambaKu bahawa sesungguhnya Akulah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. Dan bahawa sesungguhnya azabKu adalah azab yang sangat pedih”. AL-HIJR 15:49-50. Lanjutkan membaca

07 – PARA WALI SYAITAN


Karamah tidak akan berlaku kepada orang-orang fasiq yang jelas berbuat maksiat atau beristigasah (meminta perlindungan) kepada selain Allah, kerana perbuatan tersebut adalah antara perbuatan orang-orang musyrik, maka bagaimana mungkin ia boleh dianggap sebagai wali Allah yang mulia?

Karamah tidak akan diperolehi melalui warisan nenek moyang. Namun karamah akan terjadi lantaran beriman dan beramal soleh. Adapun kejadian-kejadian yang berlaku pada ahli bid’ah yang memancung dengan pedang pada dirinya sendiri atau memakan api, maka perkara seperti itu adalah antara perbuatan wali syaitan, orang Majusi, serta ia adalah istidraj (memperdayakan) bagi manusia supaya tetap berjalan dalam kesesatan. Allah berfirman:
وَمَنْ يَعِشْ عَنْ ذِكْرِ الرَّحْمَنِ نُقَيِّضُ لَهُ شَيْطَانًا فَهُوَ لَهُ قَرِيْنٌ

 

“Sesiapa yang barpaling dari ajaran Rab Yang Maha Pemurah (Al-Quran). Kami adakan baginya syaitan, itulah yang menjadi teman yang selalu menyertainya”. AZ-ZUHRUF 43:36. Lanjutkan membaca

05 – DEFINISI WALI MENURUT PEMAHAMAN UMUM


DEFINISI WALI MENURUT PEMAHAMAN UMUM
Pemahaman tentang wali menurut kebanyakan manusia adalah apabila di atas kuburannya didirikan kubah yang besar atau orang yang dikuburkan di masjid kemudian penjaga kuburan tersebut menisbahkan beberapa karamah-karamah kepada wali tersebut. Kadang-kadang karamah-karamah tersebut tidak benar kerana tujuan mereka sebenarnya adalah supaya mereka dapat mengambil harta benda manusia dan memakannya dengan cara yang batil.
Adapun tentang kubah-kubah di atas kuburan atau membangun bangunan berserta tulisan, maka tidak diragukan lagi bahawa ia adalah perbuatan bid’ah yang diada-adakan. Mereka sebagai pembuat bid’ah yang dikenali sebagai al-Fathimiyun oleh firqah Druz (salah satu cabang Syiah) supaya mereka dapat memalingkan manusia dari masjid. Kebanyakan yang mereka ada-adakan semuanya itu tidak ada dasarnya sama ada dari al-Quran atau as-Sunnah, termasuklah antaranya kuburan Husein radhiallahu ‘anhu di Mesir padahal beliau syahid di Iraq. Lanjutkan membaca

04 – JIHAD MENURUT AJARAN TASAWUF


JIHAD MENURUT AJARAN TASAWUF


Menurut doktrin sufi bahawa jihad yang benar menurut mereka amat sedikit sekali, mereka sibuk berjihad memerangi hawa nafsu, kerana menurut anggapan mereka yang berhujjahkan sebuah hadis sebagaimana yang telah dijelaskan oleh Syeikhul Islam Ibnu Taimiyah rahimahullah iaitu hadis yang berbunyi:
“Kita telah pulang dari jihad kecil menuju jihad besar, iaitu jihad hawa nafsu.”
Bahawa ucpan tersebut adalah tidak ada seorangpun dari ahli makrifah atauahli hadis yang meriwayatkan sabda Nabi sallallahu ‘alaihi wa-sallam bahkan sangat bertentangan dengan al-Quran mahupun as-Sunnah bahawa jihad memerangi orang-orang kafir adalah seutama-utama cara mendekatkan diri kepada Allah Ta’ala. Seterusnya inilah antara pendapat-pendapat aneh orang-orang sufi tentang jihad:
1. As-Sya’rani berkata: “Kami telah sepakat menyuruh teman-teman kami supaya beredar bersama waktu dan ahlinya bagaimanapun waktu itu berjalan tanpa memperdulikan siapapun orang yang Allah angkat sebagai penguasa meskipun dalam hal urusan dunia dan pemerintahannya”. Lanjutkan membaca