SIAPA YANG DIJADIKAN RUJUKAN? (Edisi 2)


SIAPA YANG DIJADIKAN RUJUKAN?
(Edisi 2)

mengikuti manhaj salaf adalah sebuah kemulyaanApa yang telah dijelaskan oleh para ulama (dalam edisi 1) diatas telah dikuatkan pula oleh Allah dalam banyak firman-Nya, diantaranya:

1. Allah berfirman:

فَاسْأَلُوا أَهْلَ الذِّكْرِ إِنْ كُنْتُمْ لَا تَعْلَمُونَ

“maka tanyakanlah olehmu kepada orang-orang yang berilmu, jika kamu tiada mengetahui.” (QS. Al-Anbiya’ : 7 dan An-Nahl : 43)

Syaikh Abdurrahman As-Sa’di rahimahullahu berkata tentang ayat ini: Keumuman ayat ini menjelaskan akan pujian terhadap para ahli ilmu dan yang tertinggi adalah ilmu tentang Al-Qur’an, karena Allah memerintahkan kepada yang tidak tahu untuk kembali kepada para ahli ilmu/ulama dalam setiap kejadian. Hal ini juga mengandung pengertian akan adanya rekomendasi bagi para ulama yang dijadikan sebagai rujukan dalam bertanya. Dan orang jahil tidak termasuk dalam hal ini. Beliau juga mengatakan: Di dalam pengkhususan bertanya hanya kepada para ahli ilmu terdapat larangan untuk bertanya kepada orang yang sudah terkenal akan kebodohannya…” (Tafsir Al-Kariimir Rahman hal.511 dan 605)

Jadi siapa saja yang bisa dikategorikan sebagai ulama (bukan orang jahil yang ngelama’) maka merekalah tempat rujukan dalam agama baik dikala perpecahan maupun tidak. Yaitu mereka yang paham benar Al-Qur’an dan As-Sunnah sesuai pemahaman salafush shalih. Dan tidak ada dalam Al-Qur’an maupun As-Sunnah pengkhususan tempat rujukan haruslah ulama yang pernah turun di medan perang. Seandainya yang mereka ucapkan itu benar, maka berapa banyak ulama yang tidak layak untuk dijadikan rujukan? Apakah semua Imam empat pernah turun di medan jihad mengangkat senjata? Apakah Imam Bukhari, Muslim dan yang lainnya layak dijadikan rujukan dalam agama dikala perselisihan (terutama masalah jihad) sedang mereka tidak pernah turun di medan perang mengangkat senjata? Di kalangan para sahabat yang paling terkenal dengan jihadnya di medan perang adalah Khalid bin Walid radhiyallahu anhu, tapi apakah para salaf dahulu lebih mendahulukan beliau dalam masalah agama daripada Abdullah bin Abbas radhiyallahu anhuma yang termasuk 7 sahabat Nabi yang banyak meriwayatkan hadits?

2. Allah berfirman:

وَإِذَا جَاءَهُمْ أَمْرٌ مِنَ الْأَمْنِ أَوِ الْخَوْفِ أَذَاعُوا بِهِ وَلَوْ رَدُّوهُ إِلَى الرَّسُولِ وَإِلَى أُولِي الْأَمْرِ مِنْهُمْ لَعَلِمَهُ الَّذِينَ يَسْتَنْبِطُونَهُ مِنْهُمْ وَلَوْلَا فَضْلُ اللَّهِ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَتُهُ لَاتَّبَعْتُمُ الشَّيْطَانَ إِلَّا قَلِيلًا

Dan apabila datang kepada mereka suatu berita tentang keamanan ataupun ketakutan, mereka lalu menyiarkannya. Dan kalau mereka menyerahkannya kepada Rasul dan Ulil Amri (ulama) diantara mereka, tentulah orang-orang yang ingin mengetahui kebenarannya (akan dapat) mengetahuinya dari mereka (Rasul dan Ulil Amri). Kalau tidaklah karena karunia dan rahmat Allah kepada kamu, tentulah kamu mengikut syaitan, kecuali sebahagian kecil saja (di antaramu). (QS. An-Nisa’ : 83)

Imam Al-Baghawi rahimahullahu berkata: “mengetahuinya dari mereka” yaitu para ulama. [4]

3. Allah berfirman:

يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا أَطِيعُوا اللَّهَ وَأَطِيعُوا الرَّسُولَ وَأُولِي الْأَمْرِ مِنْكُمْ فَإِنْ تَنَازَعْتُمْ فِي شَيْءٍ فَرُدُّوهُ إِلَى اللَّهِ وَالرَّسُولِ إِنْ كُنْتُمْ تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ ذَلِكَ خَيْرٌ وَأَحْسَنُ تَأْوِيلًا

Hai orang-orang yang beriman, ta`atilah Allah dan ta`atilah Rasul (Nya), dan ulil amri di antara kamu. Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah (Al Qur’an) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya. (QS. An-Nisa’ : 59)

Ibnu Abbas berkata: yang dimaksud (ulil amri) adalah para ahli ilmu agama, yang selalu taat kepada Allah dan mengajarkan manusia ilmu agama. Yang amar ma’ruf serta nahi mungkar. Allah pun mewajibkan para hamba untuk menaati mereka. (Lihat Tafsir Thabari 5/149)

Ibnu Katsir rahimahullahu mengatakan: yang nampak –wallahu a’lam- bahwa makna ulil amri mencakup umara’/pemimpin maupun ulama. (Tafsir Al-Qur’anil Adzim 1/518).

Dan masih banyak lagi nash-nash atau ucapan salaf yang menjelaskan tingginya martabat dan kedudukan para ulama dan kewajiban untuk kembali kepada mereka dalam setiap keadaan dan tidak harus yang turun di medan perang. [5]

Sekali lagi, yang dimaksud oleh para ulama salaf dalam ucapan mereka “Apabila engkau melihat manusia sudah berselisih maka kembalilah engkau kepada para mujahidin dan ahli tsughur, karena kebenaran ada bersama mereka” adalah para ulama ahlussunnah wal jama’ah yang darah dan daging mereka menyatu dengan Al-Qur’an dan As-Sunnah serta pemahaman salafush shalih.

Kesalahan mereka (para aktivis harakah) ini timbul akibat penuhnya otak mereka dengan semangat yang membara untuk mengangkat senjata, namun tidak diiringi oleh ilmu dan pemahaman agama yang benar serta salahnya mereka dalam mencari rujukan (ulama) dalam agama ini.

Oleh karena itu, kami nasihatkan dari lubuk hati yang terdalam kepada mereka yang telah terjerumus ke dalam jaring-jaring terorisme, gerakan bawah tanah, aktivis harakah untuk takut kepada Allah dan agar belajar lebih dalam tentang Islam dengan pemahaman yang benar yaitu pemahaman salaf (bukan Khawarij). Dan untuk mereka kembali kepada aqidah serta manhaj para ulama semisal Syaikh Abdul Aziz Bin Baz, Syaikh Muhammad Nashiruddin Al-Albani, Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin, Syaikh Muqbil bin Hadi –rahimahumullahu-, Syaikh Abdul Muhsin Al-Abbad, Syaikh Shalih Al-Fauzan, Syaikh Abdul Aziz Alu Syaikh dan selain mereka dari ulama ahlussunnah wal jama’ah. Ini semua agar mereka bisa membedakan mana jihad yang syar’i dan jihad yang bid’ah, jihad yang murni dan jihad yang palsu, siapa itu mujahid sejati dan siapa teroris?

Akhirnya, saya tutup dengan ucapan ulama salaf yang bernama Imam Al-Barbahari rahimahullahu: Perhatikanlah (Wahai saudaraku) –rahimakallahu- setiap orang yang engkau dengar ucapannya, khususnya dari orang-orang yang sezaman denganmu. Janganlah engkau tergesa-gesa menerimanya hingga engkau melihat, apakah ada seorang sahabat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam atau seorang ulama yang berbicara seperti itu. [6]

SELESAI.

—————————

[4] Tafsir Al-Baghawi hal.321.
[5] Coba lihat “Qawaa’id fit ta’aamul ma’al ulama'” oleh Syaikh Abdurrahman bin Mu’alla Al-Luwaihiq –hafidzahullahu-.
[6] Syarhus Sunnah hal.69.

Sumber : FB Ustadz Abdurrahman Thayyib

 

Iklan