Kabar Gembira dan solusi di Tengah Keterpurukan Umat


Kabar Gembira dan solusi di Tengah Keterpurukan Umat

Al-Ustadz Abdul Qodir Abu Fa’izah –hafizhahullah
Roh GentayanganDimana-mana kita telah menyaksikan, mendengar dan mendapatkan berita tertekan atau tertindasnya Islam dan kaum muslimin.

Sebaliknya kaum kafir semakin menunjukkan taring kebuasannya di hadapan kaum muslimin bagaikan singa yang siap menerkam mangsanya.

Islam dan pengikutnya selalu disempitkan geraknyaoleh orang-orang kafir sehingga kebenaran yang akan disuarakan oleh penegak dan pembawa panji kebenaran terpinggirkan, bahkan hampir tenggelam oleh kekuatan kaum kafir dan segala makarnya dalam memadamkan cahaya kebenaran Islam.

Allah –ta’ala– berfirman,

يُرِيدُونَ أَنْ يُطْفِئُوا نُورَ اللَّهِ بِأَفْوَاهِهِمْ وَيَأْبَى اللَّهُ إِلَّا أَنْ يُتِمَّ نُورَهُ وَلَوْ كَرِهَ الْكَافِرُونَ (32) هُوَ الَّذِي أَرْسَلَ رَسُولَهُ بِالْهُدَى وَدِينِ الْحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّينِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ الْمُشْرِكُونَ (33) [التوبة/32، 33]

“Mereka (kaum kafir) berkehendak memadamkan cahaya (agama) Allah dengan mulut (ucapan- ucapan) mereka, dan Allah tidak menghendaki, selain menyempurnakancahayanya, walaupun orang-orang yang kafir tidak menyukai. Dialah yang telah mengutus Rasul-Nya (dengan membawa) petunjuk (Al-Quran) dan agama yang benar untuk dimenangkan-Nya atas segala agama, walaupun orang-orang musyrikin tidak menyukai”. (QS. At-Taubah : 32-33)

Ahli Tafsir Jazirah Arab, Syaikh Abdur Rahman bin Nashir As-Sa’diyrahimahullah– berkata,

ونور اللّه: دينه الذي أرسل به الرسل، وأنزل به الكتب، وسماه اللّه نورا، لأنه يستنار به في ظلمات الجهل والأديان الباطلة، فإنه علم بالحق، وعمل بالحق، وما عداه فإنه بضده، فهؤلاء اليهود والنصارى ومن ضاهوه من المشركين، يريدون أن يطفئوا نور اللّه بمجرد أقوالهم، التي ليس عليها دليل أصلا. (انظر : تيسير الكريم الرحمن – ص 335)

“Cahaya Allah adalah agama-Nya yang Dia mengutus para rasul untuk membawanya dan menurunkan kitab-kitab dengannya. Allah menamainya sebagai “cahaya”, karena ia (agama Islam) dijadikan pelita di dalam gelapnya kejahilan dan agama-agama batil. Sebab Islam itu adalah ilmu tentang kebenaran dan pengamalan terhadap kebenaran. Adapun selainnya, maka justru sebaliknya!! Orang-orang Yahudi dan Nasrani (Kristen) serta orang-orang serupa dengan mereka dari kalangan kaum musyrikin, menginginkan untuk memadamkan cahaya (agama) Allah dengan sekedar ucapan-ucapan mereka yang pada asalnya tidak didasari oleh suatu dalil”. [Lihat Taisir Al-Karim Ar-Rahman (hal. 335)]

Orang-orang kafir dengan berbagai macam tipe dan jenisnya, semuanya bersepakat ingin memadamkan cahaya Islam yang dibawa oleh Nabi –Shallallahu alaihi wa sallam– kepada umat manusia.

Upaya memadamkan cahaya Islam, mereka lakukan dengan berbagai macam propaganda busuk yang mengkambinghitamkan Islam, menyudutkan, merendahkan dan menekannya.

Namun semua upaya itu tidaklah berarti di sisi Allah, sebab Dia ingin menyempurnakan cahaya Islam dan memenangkannya di atas segala agama batil!!!

Di dalam ayat ini terdapat busyro (berita gembira) bagi kaum beriman bahwa Islam akan dimenangkan atas semua agama batil. Inilah yang diisyaratkan oleh Nabi –Shallallahu alaihi wa sallam– dalam beberapa hadits yang shohih dari beliau.

Nabi –Shallallahu alaihi wa sallam– bersabda,

إِنَّ اللَّهَ زَوَى لِىَ الأَرْضَ فَرَأَيْتُ مَشَارِقَهَا وَمَغَارِبَهَا وَإِنَّ أُمَّتِى سَيَبْلُغُ مُلْكُهَا مَا زُوِىَ لِى مِنْهَا

“Sesungguhnya Allah telah menghimpun bumi bagiku. Karenanya, aku melihat bagian-bagian timur dan baratnya. Sesungguhnya umatku, kerajaannya (kekuasaannya) akan mencapai sesuatu yang telah dihimpunkan bagiku dari bumi itu”. [HR. Muslim dalam Kitab Al-Fitan wa Asyrooh As-Sa’ah (no. 2889)]

Mungkin ada diantara kita yang bertanya dalam hati, “Siapa tahu kejayaan itu telah berlalu?”

Jawabnya, “Tidaklah demikian, kejayaan Islam tidaklah berakhir, bahkan akan ada saatnya kejayaan itu kembali di akhir zaman sebagaimana yang akan anda lihat dalam hadits-hadits lainnya di bawah ini”.

Dari A’isyahradhiyallahu anha– berkata, “Aku pernah mendengarkan Rasulullah -Shallallahu alaihi wa sallam- bersabda,

لاَ يَذْهَبُ اللَّيْلُ وَالنَّهَارُ حَتَّى تُعْبَدَ اللاَّتُ وَالْعُزَّى . فَقُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنْ كُنْتُ لأَظُنُّ حِينَ أَنْزَلَ اللَّهُ (هُوَ الَّذِى أَرْسَلَ رَسُولَهُ بِالْهُدَى وَدِينِ الْحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّينِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ الْمُشْرِكُونَ) أَنَّ ذَلِكَ تَامًّا قَالَ: إِنَّهُ سَيَكُونُ مِنْ ذَلِكَ مَا شَاءَ اللَّهُ ثُمَّ يَبْعَثُ اللَّهُ رِيحًا طَيِّبَةً فَتَوَفَّى كُلَّ مَنْ فِى قَلْبِهِ مِثْقَالُ حَبَّةِ خَرْدَلٍ مِنْ إِيمَانٍ فَيَبْقَى مَنْ لاَ خَيْرَ فِيهِ فَيَرْجِعُونَ إِلَى دِينِ آبَائِهِمْ

“Siang dan malam tak akan hilang sampai Laata dan Uzza disembah lagi”. Aku (A’isyah) katakan, “Wahai Rasulullah, sunguh aku kira -saat Allah turunkan ayat (lalu beliau bacakan ayat 32 dari Surah At-Taubah di atas)- bahwa hal itu (yakni, kemenangan Islam) telah sempurna”.

Beliau bersabda, “Sesungguhnya kemenangan itu kelak akan terjadi sebagaimana yang Allah kehendaki. Kemudian Allah akan mengutus angin yang harum. Allah pun mewafatkan semua orang yang di dalam hatinya ada keimanan seberat biji sawi. Akhirnya, tersisalah orang-orang yang tak ada kebaikan sama sekali pada dirinya. Lalu mereka kembali kepada kepada agama nenek moyang mereka”. [HR. Muslim dalam Shohih-nya (2907)]

Ulama Negeri Syam, Syaikh Muhammad Nashiruddin Al-Albaniy rahimahullah– usai membawakan ayat di atas dan sebelum membawakan hadits ini berkata,

تبشرنا هذه الآية الكريمة بأن المستقبل للإسلام بسيطرته و ظهوره و حكمه على الأديان كلها , و قد يظن بعض الناس أن ذلك قد تحقق في عهده صلى الله عليه وسلم و عهد الخلفاء الراشدين و الملوك الصالحين , و ليس كذلك , فالذي تحقق إنما هو جزء من هذا الوعد الصادق (انظر : سلسلة الأحاديث الصحيحة، 1/ 31)

“Ayat yang mulia ini memberikan kabar gembira kepada kita bahwa masa depan Islam dengan berkuasanya Islam, menang dan berhukumnya Islam atas seluruh agama. Terkadang sebagian orang menyangka bahwa hal itu telah terealisasi di zaman beliau -Shallallahu alaihi wa sallam-, zaman Khulafa’ Rosyidin dan raja-raja sholih. Padahal bukanlah demikian halnya!! Kemenangan yang terealisasi hanyalah sebagian dari janji ini”. [Lihat Silsilah Al-Ahadits Ash-Shohihah (1/31)]

Kejayaan Islam tidaklah terbatas pada zaman Nabi –Shallallahu alaihi wa sallam-, bahkan akan meluas dan merata sampai tak ada tempat dan negeri, kecuali akan dikuasai oleh Islam.

Dari Tamim Ad-Dariyradhiyallahu anhu– berkata,

“Aku telah mendengar Rasulullah –Shallallahu alaihi wa sallam– bersabda,

لَيَبْلُغَنَّ هَذَا الأَمْرُ مَا بَلَغَ اللَّيْلُ وَالنَّهَارُ ، وَلاَ يَتْرُكُ اللَّهُ بَيْتَ مَدَرٍ وَلاَ وَبَرٍ إِلاَّ أَدْخَلَهُ اللَّهُ هَذَا الدِّينَ ، بِعِزِّ عَزِيزٍ أَوْ بِذُلِّ ذَلِيلٍ ، عِزًّا يُعِزُّ اللَّهُ بِهِ الإِِسْلاَمَ ، وَذُلاًّ يُذِلُّ اللَّهُ بِهِ الْكُفْرَ.

“Urusan (agama) ini akan mencapai sesuatu yang dicapai oleh malam dan siang. Allah tak akan menyisakan rumah kota dan pedalaman, kecuali Allah akan memasukkan agama ini ke dalamnya dengan kemuliaan orang yang mulia dan dengan kehinaan orang yang hina; kemuliaan yang Allah akan memuliakan dengan Islam dan kehinaan yang akan menghinakan dengannya kekafiran”. [HR. Ahmad dalam Al-Musnad (4/103). Dinilai shohih oleh Al-Albaniy dalam Ash-Shohihah (no. 3)]

Hanya saja kejayaan dan kemenangan tentunya akan diraih oleh kaum muslimin dengan kesabaran, dan usaha keras dari mereka, bukan berpangku tangan dan sekedar berangan-angan. Kaum muslimin harus menguatkan fisik, materi dan iman mereka. Ini yang harus diusahakankan, jangan tergesa-gesa!! Kemenangan bukan hanya sekedar emosi dan semangat belaka!!!

Khobbab bin Al-Arottradhiyallahu anhu– berkata,

أَتَيْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَهُوَ مُتَوَسِّدٌ بُرْدَةً (بُرْدَهُ) وَهُوَ فِي ظِلِّ الْكَعْبَةِ وَقَدْ لَقِينَا مِنَ الْمُشْرِكِينَ شِدَّةً فَقُلْتُ يَا رَسُولَ اللهِ أَلَا تَدْعُو اللهَ فَقَعَدَ وَهُوَ مُحْمَرٌّ وَجْهُهُ فَقَالَ لَقَدْ كَانَ مَنْ قَبْلَكُمْ لَيُمْشَطُ بِمِشَاطِ (بِأَمْشَاطِ) الْحَدِيدِ مَا دُونَ عِظَامِهِ مِنْ لَحْمٍ أَوْ عَصَبٍ مَا يَصْرِفُهُ (يَصْرِفُ) ذَلِكَ عَنْ دِينِهِ وَيُوضَعُ الْمِنْشَارُ عَلَى مَفْرِقِ رَأْسِهِ فَيُشَقُّ بِاثْنَيْنِ مَا يَصْرِفُهُ ذَلِكَ عَنْ دِينِهِ وَلَيُتِمَّنَّ اللهُ هَذَا الْأَمْرَ حَتَّى يَسِيرَ الرَّاكِبُ مِنْ صَنْعَاءَ إِلَى حَضْرَمَوْتَ مَا يَخَافُ إِلَّا اللهَ * زَادَ بَيَانٌ: وَالذِّئْبَ عَلَى غَنَمِهِ

“Aku mendatangi Nabi -Shallallahu alaihi wa sallam-, sedangkan beliau berbantalkan kain selimut, di bawah bayangan Ka’bah. Sungguh kami telah mendapati sikap keras dari kaum musyrikin. Aku berkata, “Wahai Rasulullah, kenapa anda tak berdoa kepada Allah?” Tiba-tiba beliau duduk, sedang wajahnya memerah seraya bersabda, “Sungguh orang-orang sebelum kalian, dengan sisir besi, disisirilah sesuatu sebelum tulangnya berupa daging atau urat. Hal itu tidaklah memalingkan mereka dari agamanya. Gergaji diletakkan di atas sigaran (belahan) kepalanya, lalu dibelah menjadi dua. Hal itu tidaklah memalingkan mereka dari agamanya. Sungguh Allah akan menyempurnakan urusan (agama) inisampai seorang pengendara akan berjalan dari kotaShon’a menuju Hadhromaut, ia tak takut, kecuali kepada Allah dan serigala atas kambingnya”. [HR. Al-Bukhoriy dalam Shohih-nya (3852)] 

“Masa depan adalah untuk Islam!! Allah akan menolong agama-Nya dengan kemuliaan orang yang mulia dan kehinaan orang yang hina; suatu kemuliaan yang Allah muliakan dengannya Islam dan kaum muslimin dan suatu kehinaan yang Allah hinakan dengannya kekafiran dan pengikutnya…Hadits-hadits dalam perkara ini adalah mutawatir”. [Lihat Bahjah An-Nazhirin (1/101)]

Para pembaca yang budiman, sambutlah datangnya kemenangan dan kejayaan Islam di akhir zaman dengan kesabaran dan usaha, baik materiil, maupun yang lainnya berupa usaha nyata yang baik menurut syariat.

Dengan kata lain, umat harus kembali kepada prinsip agama dan syariatnya yang suci.

Rasulullah –Shallallahu alaihi wa sallam– bersabda,

إِذَا تَبَايَعْتُمْ بِالْعِيْنَةِ وَأَخَذْتُمْ أَذْنَابَ الْبَقَرِ وَرَضِيْتُمْ بِالزَّرْعِ وَتَرَكْتُمُ الْجِهَادَ سَلَّطَ اللهُ عَلَيْكُمْ ذُلاًّ لاَ يَنْزِعُهُ حَتَّى تَرْجِعُوْا إِلَى دِيْنِكُمْ

“Apabila kalian melakukan transaksi “al-inah”(riba) dan kalian sibuk beternak sapi, serta kalian rela (puas) dengan bercocok tanam dan kalian meninggalkan jihad, pastilah Allah menimpakan kehinaan kepada kalian, dan Allah tidak akan melepaskan kehinaan itu dari kalian sebelum kalian kembali ke agama kalian”. [HR. Ahmad dalam Al-Musnad (4825), Ath-Thobraniy dalam Al-Mu’jam Al-Kabir (3/208/1), dan lainnya. Hadits ini di-shohih-kan oleh Al-Albaniy dalam Ash-Shohihah (no. 11)]

Di dalam hadits ini terdapat peringatan kaum muslimin bahwa apabila mereka meninggalkan jihad dan ajaran agama, lalu menyibukkan diri dengan dunia, maka kehinaan akan menimpa mereka.

Al-Imam Izzuddin Abu Ibrahim Al-Amir Ash-Shon’aniyrahimahullah– berkata,

وَفِي هَذِهِ الْعِبَارَةُ زَجْرٌ بَالِغٌ وَتَقْرِيعٌ شَدِيدٌ حَتَّى جَعَلَ ذَلِكَ بِمَنْزِلَةِ الرِّدَّةِ وَفِيهِ الْحَثُّ عَلَى الْجِهَادِ. (انظر : سبل السلام – (2 / 58)

“Di dalam ungkapan ini terdapat celaan mendalam dan teguran keras sampai mendudukkan hal seperti kemurtadan. Di dalam hadits ini terdapat dorongan kepada jihad.” [Lihat Subul As-Salam (2/58)]

Jika teguran keras yang terdapat di dalam hadits ini, kita tidak indahkan dan perhatikan dengan baik, maka yakin dan pasti kehinaan, keterpurukan, kemunduran dan kelemahan akan mendera umat ini. Kita sibuk masing-masing memperhatikan kehidupan dunia kita, dan pada gilirannya kesenangan dunia yang indah membuat kita takut mati di jalan Allah demi mempertahankan dan mendakwahkan agama ini.

Al-Imam Syamsul Haqq Al-Azhim Abadiyrahimahullah– berkata,

وسبب هذا الذل والله أعلم أنهم لما تركوا الجهاد في سبيل الله الذي فيه عز الإسلام وإظهاره على كل دين عاملهم الله بنقيضه وهو إنزال الذلة بهم فصاروا يمشون خلف أذناب البقر بعد أن كانوا يركبون على ظهور الخيل التي هي أعز مكان.” (انظر : عون المعبود – (9 / 242)

“Sebab kehinaan ini –Wallahu A’lam- bahwa mereka (kaum muslimin) tatkala meninggalkan jihad di Jalan Allah yang di dalam terdapat kewibawaan Islam dan kejayaannya di atas seluruh agama, maka Allah membalas mereka dengan sebaliknya yakni, dengan diturunkannya kehinaan pada mereka (kaum muslimin). Akhirnya, mereka pun berjalan di belakang ekor-ekor sapi, dimana sebelumnya menunggangi pungggung-punggung kuda yang merupakan tempat termulia.” [Lihat Aun Al-Ma’bud(9/242)]

Ketika kaum muslimin menyelesihi tuntunan agama yang terdapat di dalam Kitabullah dan Sunnah Rasul-Nya, maka mereka akan mendapatkan kehinaan. Sebaliknya, siapapun dari kalangan umat ini yang berusaha dengan sungguh-sungguh dan bersabar serta ikhlash dalam berpegang teguh dengan ajaran-ajaran agama, maka pertolongan itu akan turun dari langit.

Al-Imam Al-Hafizh Ibnu Rojab As-Salamiy Al-Dimasyqiyrahimahullah– berkata,

“ومن أعظم ما حصل به الذل من مخالفة أمر الرسول صلى الله عليه وسلم ترك ما كان عليه من جهاد أعداء الله، فمن سلك سبيل الرسول صلى الله عليه وسلم عز، ومن ترك الجهاد مع قدرته عليه ذل…فمن ترك ما كان عليه النبي صلى الله عليه وسلم من الجهاد مع قدرته واشتغل عنه بتحصيل الدنيا من وجوهها المباحة حصل له من الذل فكيف إذا اشتغل عن الجهاد بجمع الدنيا من وجوهها المحرمة؟!” (الحكم الجديرة بالإذاعة – (ص / 40_41)

“Diantara sebab terbesar terjadi dengannya kehinaan, penyelisihan urusan (agama) Rasul -Shallallahu alaihi wa sallam-, yakni meninggalkan sesuatu yang dahulu dipijaki oleh beliau berupa berjihad melawan musuh-musuh Allah.

Jadi, barangsiapa yang menempuh jalan Rasul -Shallallahu alaihi wa sallam-, maka ia mendapatkan kewibawaan dan kejayaan. Siapapun yang meninggalkan jihad –padahal mampu berjihad-, maka ia akan menjadi hina.

Siapa saja yang meninggalkan sesuatu yang dahulu dipijaki oleh Nabi -Shallallahu alaihi wa sallam- berupa jihad –padahal ia mampu berjihad- dan malah menyibukkan diri (lalai) dari jihad gara-gara mengejar dunia dari arah-arah yang mubah, maka akan terjadi baginya kehinaan. Nah, bagaimana lagi bila seseorang menyibukkan diri (lalai) dari jihad gara-gara mengumpulkan dunia dari arah-arah yang diharamkan.”[Lihat Al-Hikam Al-Jadiroh bi Al-Idza’ah (hal. 40_41) karya Ibnu Rojab Al-Hambaliy, dengan tahqiq Syaikh Abdul Qodir Al-Arna’uth, cet. Dar Al-Ma’mun, 1990]

Sumber: https://abufaizah75.blogspot.co.id/