PERINGATAN SEORANG MUSLIM DARI KESESATAN PENULIS BUKU MILLAH IBRAHIM (seri V)


PERINGATAN SEORANG MUSLIM DARI KESESATAN PENULIS BUKU MILLAH IBRAHIM (seri V)

penulis: Dr. Asy Syeikh Abdul Aziz bin Royyis Ar Royyis
penerjemah: Mujahid as Salafiy

 

buku sesat buku khawarij millah Ibrahim karya Abu Muhammad al-MaqdisyMUQODDIMAH PENERJEMAH

بسم الله الرحمن الرحيم
سلام عليكم ورحمة الله وبركاته.
الحمد لله حمداً كثيراً طيباً مباركاً فيه, كما يحب ربنا ويرضى, وأشهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له, وأشهد أن محمداً عبده ورسوله.
“Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah sebenar-benar takwa kepada-Nya; dan janganlah sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan beragama Islam”.(Ali ‘Imran: 102).
”Hai sekalian manusia, bertakwalah kepada Tuhan-mu yang telah menciptakan kamu dari diri yang satu, dan daripadanya Allah menciptakan istrinya; dan daripada keduanya Allah memperkembang biakkan laki-laki dan perempuan yang banyak. Dan bertakwalah kepada Allah yang dengan (mempergunakan) nama-Nya kamu saling meminta satu sama lain, dan (peliharalah) hubungan silaturahmi. Sesungguhnya Allah selalu menjaga dan mengawasi kamu.” (An Nisaa’: 1).
 “Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kamu kepada Allah dan katakanlah perkataan yang benar, niscaya Allah memperbaiki bagimu amalan-amalanmu dan mengampuni bagimu dosa-dosamu. Dan barang siapa menaati Allah dan Rasul-Nya, maka sesungguhnya ia telah mendapat kemenangan yang besar”. (Al-Ahzab: 70-71)
Amma Ba’du… sesungguhnya sebenar-benar ucapan adalah Kitabullah ta’aladan sebaik-baik tuntunan adalah tuntunan Muhammad salallaahu ‘alaihi wa sallamserta seburuk-buruk urusan adalah yang diada-adakan, sedangkan setiap yang diada-adakan adalah bid’ah, dan setiap bid’ah adalah sesat serta setiap kesesatan adalah di neraka.
Setan senantiasa berupaya menggelincirkan manusia dari jalan Robbul ‘alamin dengan berbagai cara,  diantaranya dengan cara menebarkan syubhat yang merasuki jiwa – jiwa yang lurus terkhusus kawula muda yang minim pengetahuan tentang agama dan memiliki semangat yang membara dalam memperjuangkan islam. Hal ini telah dia nyatakan dan diabadikan oleh Alloh dalam al Qur’an agar manusia berhati – hati , wapada serta berupaya agar tidak terperdaya:
قَالَ فَبِمَآ أَغْوَيْتَنِى لَأَقْعُدَنَّ لَهُمْ صِرَٰطَكَ ٱلْمُسْتَقِيمَ* ثُمَّ لَءَاتِيَنَّهُم مِّنۢ بَيْنِ أَيْدِيهِمْ وَمِنْ خَلْفِهِمْ وَعَنْ أَيْمَٰنِهِمْ وَعَن شَمَآئِلِهِمْ ۖ وَلَا تَجِدُ أَكْثَرَهُمْ شَٰكِرِينَ
Iblis menjawab: “Karena Engkau telah menghukum saya tersesat, saya benar-benar akan (menghalang-halangi) mereka dari jalan Engkau yang lurus, kemudian saya akan mendatangi mereka dari muka dan dari belakang mereka, dari kanan dan dari kiri mereka. Dan Engkau tidak akan mendapati kebanyakan mereka bersyukur (taat). (QS. Al A’rof 07:16-17)
            Dalam upaya membendung syubhat yang bertebaran terlebih di internet dan membungkam makar setan serta teman – temannya, karena tipu daya setan amatlah lemah, Alloh berfirman:
فَقَٰتِلُوٓا۟ أَوْلِيَآءَ ٱلشَّيْطَٰنِ ۖ إِنَّ كَيْدَ ٱلشَّيْطَٰنِ كَانَ ضَعِيفًا
sebab itu perangilah kawan-kawan setan itu, karena sesungguhnya tipu daya setan itu adalah lemah. (QS. An Nisa’ : 76)
            maka dengan pertolongan Alloh kami menghadirkan kepada pembaca sebuah bantahan yang ditulis oleh Dr. Asy Syeikh Abdul ‘Aziz Bin Royyis ar Royyis untuk membantah tulisan Abu Muhammad Al Maqdisiy Ishom Burqowiy yang berjudul Millah Ibrohim yang mana kitab ini banyak menjadi pegangan para takfiriyyun bahkan di puji – puji oleh pemuda – pemuda Afghanistan.
            Semoga beliau diberikan balasan oleh Alloh dengan balasan yang berlipat, menambahkan ilmu dan memanjangkan umur umur beliau guna menegakkan tauhid dan sunnah berdasakan pemahaman salaful ummah. Kami juga berdo’a agar tulisan ini bermanfaat, dapat membendung syubhat dan menjadi benteng kokoh terlebih bagi para salafiyyun. Amin yaa Mujibas Sailin
                                                                                                            Penerjemah,
                                                                  M u j a h i  d  A s   S a l a f i y
                                                                     (pengelolawww.millahmuhammad.blogspot.com)
———————————————————————————————
Kesalahan ke enam:
            Dalam  catatan kaki buku al Maqdisiy menunjukkan kebodohannya terhadap hokum syar’I dan terhadap ucapan ulama’ nejd, dia berkata: Faidah penting yang membongkar (kesesatan) ulama-ulama pemerintah: ketahuilah semoga Allah menjaga kami dan engkau dari talbis kaum mulabbisin (para pembuat pengkaburan dien) – sesungguhnya apa yang dilakukan oleh banyak orang-orang jahil – meskipun mereka itu digelari dengan gelar Syaikh dan mengaku sebagai pengikut salafiyyah – berupa penyebutan banyak dari thaghut-thaghut zaman ini dengan sebutan amirul mukminin atau imamul muslimin… dengan cara seperti ini mereka hanya mengikuti manhaj Khawarij dan Mu’tazilah dalam hal tidak memperhatikan syarat Quraisy untuk Al Imam … silakan rujuk hal itu dalam shohih Al Bukhari kitab Al Ahkam Bab Al Umara min Quraisy, dan yang lainnya dari kitab As Sunnah, Al Fiqh, dan Al Ahkam As Sulthaniyyah, karena hal itu adalah terkenal dan tak akan susah payah dalam merujuknya. Al Hafid Ibnu Hajar dalam Al Fath menukil perkataan Al Qadli ‘Iyadl: “Pensyaratan status imam dari Quraisy adalah madzhab para ulama seluruhnya dan mereka menilainya sebagai masalah-masalah yang telah di ijmakan, dan beliau tidak menukil penyelisihan dari seorang salaf pun dalam hal ini dan begitu pula orang-orang yang setelah mereka di seluruh negeri, Beliau berkata: “Dan tidak usah dianggap ungkapan Khawarij dan orang-orang yang sepaham dengan mereka dari kalangan Mu’tazilah.” (31/91)
Kemudian saya melihat Syaikh Abdullah Aba Buthain – sedang beliau adalah tergolong ulama dakwah najdiyyah – membantah terhadap sebagian orang-orang yang komplein lagi mengingkari penggelaran Syaikh Muhammad Ibnu Abdil Wahhab – dan Abdul Aziz Ibnu Muhammad Ibnu Su’ud dengan gelar (laqab) Al Imam, sedangkan keduanya bukan dari Quraisy… Beliau berkata: “Muhammad Ibnu Abdil Wahhab rahimahullah tidak pernah mengklaim sebagai imam umat ini, namun beliau adalah hanya alim (orang berilmu) yang mengajak pada petunjuk dan berperang di atasnya, dan beliau pada masa hidupnya tidak pernah diberi gelar dengan sebutan Al Imam, begitu juga Abdul Aziz Ibnu Muhammad Ibnu Suud. Tidak seorangpun diantara mereka selama hidupnya dinamakan Al Imam, dan hanya terjadi penamaan orang yang menjabat sebagai Al Imam setelah kematian mereka berdua“. Lihat Ad Durar juz Al Jihad hal :240 -selesai penukilan-(hal 53-54) ( Ucapan ini juga diucapkan al Maqdisiy dalam makalahnya yang judul terjemahannya “Bahaya para Pengklaim Salafiy yang berloyalitas terhadap Thogut Hukum penghati – hatian Manusia dari firqoh jaamiyyah dan madkholiyyah”, bagi yang ingin mengetahui bantahannya silahkan lihat tulisan kami yang berjudul “Guntur Menyembar atas Abu Muhammad al Maqdisiy yang kurang Ajar”,pent )
            Komentar kami ( Syeikh ar Royyis ): dalam ucapan ini ( aku bantah ) 3 perkara:
  1. Syarat pemimpin harus dari qurosiy adalah ketika dalam keadaan kuat adapun ketika dalam keadaan lemah maka syarat ini tidak berlaku hal ini berdasarkan ijma’ sebagaimana aku jelaskan ijma’ Ahlul ilmi dalam bantahanku terhadap abu Muhammad al Maqdisiy yang berjudul “Tabdid Kawasyifil ‘Anid Fii Takfirihi liidaulatit Tauhid”, oleh karena itu yang menyelisihi mu’tazilah dan khowarij yaitu ketika kuat dan tidak ketika lemah.
  2. Telah dia nukil dari ucapan Syeikh Abu Buthoin dia berprasangka ketika Syeikh berkata dengan prasangka tidak ada baiah dan tidak ada pemimpin selain dari Quroisy, inilah kebodohan al Maqdisiy terhadap ucapa Syeikh Abu Buthoin -rohimahulloh- bahkan ucapan Syeikh Abu Buthoin diatas telah nyata penyebutan pemimpin terhadap kedua Imam Muhammad bin Abdul Wahhab dan Abdul Aziz Ibnu Su’ud (sebagaimana dalam ucapan beliau:tetapi penyebutan imam itu muncul setelah beliau berdua wafat, pent) dan makna ucapan beliau adalaha bahwa Syeikh Muhammad bin Abdul Wahhab dan Abdul Aziz Ibnu Su’ud tidak menyebut dirinya sebagai pemimpin (akan tetapi manusia yang menyebutnya, pent).
  3. ( aku nukilkan ) pengikraran salah satu Ulama’ Nejd secara ilmu dan hokum, bahwa Imam Abdul Aziz Ibnu Su’ud menyetujui Ulama’ Sunnah dalam menta’ati pemerintah meskipun selain Quroisy, (hal ini dapat dilihat) ketika beliau ditanya ” apakah kepemimpinan selain quroisy itu dianggap sah??”
Beliau menjawab: kebanyakan Ulama’ menganggap tidak sah jika hal itu memungkinkan adapun jika tidak memungkinkan mereka bersepakat berbai’ah kepada pemimpin, atau bersepakat atasnya Ahlul Halli wal Aqdi atas sahnya kepemimpinannya dan wajib berbai’at atasnya dan tidak dibenarkan keluar darinya. Inilah yang shohih berdasarkan Hadits – hadits yang shohih, sebagaimana sbada Nabi Muhammad sholallohu ‘alaihi wa sallam: wajib atas kalian mendengar dan ta’at, meskipun yang memerintah kalian adalah budak dari Habasiy… al Hadits ( ad Durorus Saniyyah 6/9 )
Kesalahan ke tujuh:
            Tidak dapat membedakan antara perbuatan yang menyebabkan kekafiran dengan sendirinya dengan perbuatan yang menyebabkan kekafiran kerena sebab lain. Dan dia telah berprasangka bahwa perbuatan shahabat Hatib bin Abi Baltho’ah menyebabkan kekafiran dengan sendirinya, seraya dia berkata: Maka diketahuilah dari ini semuanya bahwa kita ditugaskan dalam mu’amalah-mu’amalah kita dan putusan-putusan kita di dunia berdasarkan dhahir bukan dengan bathin. Dan ini termasuk karunia Allah ‘Azza wa Jalla atas kita, karena kalau tidak (demikian) tentulah Islam dan pemeluknya menjadi bahan mainan dan bahan ketawaan bagi setiap intel, orang busuk dan zindiq.
Dan termasuk masalah ini pula kisah Hathib dan apa yang beliau perbuat pada tahun penaklukan (Mekkah). Maka hukum asal adalah dihukumi berdasarkan dhahir orang yang melakukan seperti perbuatannya dengan (vonis) kafir dan kaum muslimin memberlakukan atasnya apa yang dituntut berdasarkan dhahirnya berupa hukum-hukum di dunia seperti dibunuh dan ditawan. –selesai penukilan-
Sungguh aku ( Syeikh Royyis ) telah menjelaskan bantahan kitab atas ucapan al Maqdisiy ini dalam kitab saya “ Tabdid Kawasyifil ‘anid ” bahwasanya perbuatan Hatib rodliyallohu ‘anhu tidaklah dihukumi kafir dengan sendirinya melainkan harus adanya indikasi lain yang menyebabkan kekafiran dan meniadakan kekafiran beliau. Karena Nabi Muhammad sholallohu ‘alaihi wa sallam sendiri merincinya, oleh karena itu tentu (kita) membedakan antara perbuatan yang menyebabkan kekafiran dengan sendirinya dengan perbuatan yang menyebabkan kekafiran karena sebab lain.
Kesalahan ke delapan:
                Diantara kebodohan al Maqdisiy bahwa dia memastikan perbuatan shahabat hatib rodliyallohu ‘anhu jatuh dalam kekafiran , padahal tidaklah kafir sebab nabi sholallohu ‘alaihi wa sallam mensetujui perbuatannya, seraya dia berkata: renungkanlah sabda Nabi sholallohu ‘alaihi wa sallam dalam riwayat al Bukhori “Sungguh dia telah jujur pada kalian.” Sungguh Ash Shahabiy Al Badriy ini telah dikecualikan oleh Nabi Shalallahu ‘Alaihi Wa Sallam dan diberikan Tazkiyah, serta diberikan kesaksian akan kejujuran jiwa dan bathinnya dan bahwa ia tidak melakukan hal itu sebagai bentuk riddah dan kuffur, akan tetapi itu dosa besar darinya yang diampuni karena statusnya sebagai sahabat yang ikut perang Badar…. Maka apakah diantara orang-orang yang meremehkan keberadaan muwalaatul kuffar lagi berupaya berdalih dengan kisah Hathib, apakah diantara mereka pada hari ini di muka bumi ini ada orang yang ikut perang Badar yang mana Allah telah meninjau hatinya, supaya mereka menjadikan perbuatan ini sebagai dosa besar secara muthlaq begitu saja, mereka mengenteng-enteng di dalamnya dan berjatuhan…?
Dan kami tidak melontarkan pertanyaan ini kecuali setelah kami mengetahui kejujuran hati mereka dan (mengetahui) bahwa mereka tidak melakukan hal itu sebagai riddah dan kufur. Dan tanpa batasan-batasan ini maka masalahnya menjadi ngawur…, dari mana kita mengetahui setelah putusnya wahyu kejujuran hati mereka dan bathinnya, dan siapa yang memberikan tazikyah buat mereka dan menjadi saksi di hadapan kita setelah Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi Wa Sallam akan hal itu. Ini adalah penghalang dari penghalang-penghalang (mawani’) kufur yang bathin (tersembunyi) lagi tidak nampak, dan setelah putusnya wahyu kita tidak di bebani dengannya.
( Syeikh Royyis berkata ): ucapan ini tiada lain melainkan hanya diucapkan orang yang lalai atau orang bodoh, yang demikian itu dapat ditinjau dari dua perkara:
1.       Bahwasanya perbuatan kafir itu menunjukkan kafir secara zhohir dan batin, mana mungkin perbuatan menunjukkan kekafiran secara nyata akan tetapi tidak kafir secara batin, dengan sebab rosululloh mensetujuinya????! Akan tetapi yang benar bahwa kufur zhohir menyebabkan kufur batin kecuali Murji’ah, lain halnya jika dikatakan: sesungguhnya perbuatan Hatib rodliyallohu ‘anhu berbuat kekafiran secara jelas akan tetapi tidak kafir batinnya karena dia orang yang berta’wil sedangkan orang yang berta’wil itu terhalangi pengkafirannya.
Akan tetapi permasalahnannya tidak seperti itu sebagaimana telah aku jelaskan dalam kitabku “ Tabdid Kawasyifil Anid ” kemudian jika yang demikian itu adalah perbuatan doasa besar yang menyebabkan kekafiran akan teatpi tidak dikafirkan karena sebab beliau berta’wil sedangkan ta’wil itu adalah penghalang dari kekafiran dan dosa.
2.       Seseungguhnya perbuatan beliau tidaklah menyebabkan kekafiran secara sendirinya akan tetapi harus adanya rincian, setelah dirinci dijelaskan maka jelaslah bahwa itu adalah perbuatan haram lagi berdosa akan tetapi tidak meyebabkan kekafiran, dan perbuatan dosa besar beliau telah diuzhur oleh Nabi sholallohu ‘alaihi wa sallam dengan sebab belaiu adalah shahabat yang menghadiri perang badar dan dengan pembenaran beliau atas perbuatannya yang merupakan dosa yang tidak menyebabkan kekafiran, hal ini sebagaimana aku menukilnya dari Imam Asy Syafi’I dalam bantahannku terhadap al Maqdisiy dalam kitab “ Tabdid Kawasyifil Anid , maka hendaknya anda melihatnya!.